Rabu, 23 Mei 2012

Cinta Sufi



Kapten Leandro melibaskan pedang dengan kuat, benar-benar menepati batang leher Catalina.
         Tetapi di luar jangkaan, Catalina menunduk lalu melutut dan membenamkan keris Nanggroe ke perut Kapten Leandro.
         Lelaki portugis itu ternganga mulutnya. Pedang dalam genggaman serta-merta terlepas. Sejurus itu, dengan keberanian yang diusahakan, Catalina mencabut semula keris Nanggroe. Darah memercik, memancut. Catalina bangkit berdiri. Menusukkan  mata keris Nanggroe ke halkum Kapten Leandro pula.   
         "Itu untuk Saifuddin. Dan ini untuk suamiku... Aryas Do Lopo yang kau bunuh di medan peperangan. Muslihatmu waktu itu berhasil, sehingga ramai orang yang mempercaya Aryas Do Lopo mati dibunuh tentera Turki." Catalina memberi kesempatan  untuk Kapten Leandro bernafas udara terakhir di muka bumi ini.     
        Kenyataan  Catalina yang menyingkap rahsia kebenaran, sekali gus menelanjangkan pengkhiantannya, membuatkan Kapten Leandro terbeliak biji mata. Selanjar itu juga, Catalina menghentak hulu keris Nanggroe.
       Mata senjata itu menembusi halkum Kapten Leandro. Darah memancut lagi. Suara lelaki portugis itu kedengaran seperti bunyi haiwan sembelihan. Kapten Leandro mati dalam kemurkaan Tuhan.

______________________________________________________

Aku rasa, babak inilah yang paling elegan dalam Cinta Sufi.

Sabtu, 19 Mei 2012

Night Aves C


Aku baru sahaja buat blog baru. Sebenaqnya blog lama, cadangnya mahu jadikan sebuah blog khas untuk bereksperimentasi dengan penulisan novel, akhirnya tak jadi. Kini aku jadikannya sebuah blog di mana khusus untuk aku berkongsi daya kreativiti aku (tak kreatif mana pun sebenarnya, perasan lebih). Mulai hari ini, lukisan-lukisan dan foto-foto menarik yang aku tangkap akan didedahkan di blog itu. C tu maksudnya Creative. Sila klik gambar di sebelah kiri blog ini untuk link terus ke blog tersebut. Okay, calo!

Khamis, 17 Mei 2012

Detik Debar




Yaarghh!!! Detik Debar, sebuah novel ‘andai kata’. Andai kata Presiden Amerika masuk Islam secara senyap-senyap tanpa diketahui oleh orang-orang di sekelilingnya,  apa akan terjadi kepada dirinya dan dunia ini? Ya, gambaran ini telah dilakarkan oleh Eyman Hykal dalam sambungan novelnya yang terdahulu, Meniti Maut! Usai membacanya, barulah anda memahami apa yang ditestimonikan oleh Abang RAM.

Masih mengekalkan Fariz Zafar sebagai watak utama iaitu seorang ejen perisik dari Biro Risikan Negara (BISIK). Setelah berjaya menghalang agenda pemusnah ekonomi  Zionis (Economic Hitman) dalam Meniti Maut,  dia kembali beraksi dalam konflik terbaru yang dihadapi oleh Malaysia, iaitu komplot pembunuhan John Martinez oleh The Group. The Group adalah sebuah kumpulan pelobi ZIonis yang sangat berpengaruh di Amerika Syarikat. Ya, Presiden Amerika itu hendak dibunuh kerana mula menunjukkan minatnya dalam sistem kewangan Islam yang tidak berasaskan riba untuk menyelamatkan  ekonomi negaranya yang semakin merudum. Dan ini sangat-sangat tidak disenangi oleh The Group.

Ironinya, dalam masa yang sama ada satu lagi komplot untuk membunuh John Martinez dari pihak militan Arab. Dan pentas konfliknya adalah di bumi Malaysia ini, di mana John Martinez datang untuk menghadiri World Islamic Economy Forum yang dilangsungkan di Putrajaya International Convention Centre. Satu pihak hendak membunuh Presiden Amerika kerana Presiden itu mula condong kepada Islam, manakala satu pihak lagi hendak membunuh Presiden Amerika itu kerana banyak kekejaman yang telah dilakukan oleh mereka ke atas umat Islam. Dua pihak yang berbeza, misi yang sama, satu sasaran.

Detik Debar bergerak di atas tiga jalur, jalur pertama kisah dari pihak Presiden Amerika. Jalur kedua kisah dari pihak BISIK, dan jalur ketiga adalah dari pihak Lasykar Jihad. Diantara tiga jalur ini ada satu lagi benang yang terkait antara mereka, iaitu Jennifer Miles, seorang journalis World Live Line yang keras kepala.

Sewaktu membaca babak Fariz menjalani latihan di Selatan Thai, aku semacam dah tahu itu hanya latihan. Tekaanku tepat! Pada masa ini aku teringat satu latihan yang dijalani oleh James Clayton (Collin Farell) dalam filem debar-risik ‘The Recruit (2003)’. Aku suka twist  yang ada didalam filem ini. Tidak terfikir dek akal.

Cuma satu saja yang aku terasa sedikit kurang dalam Detik Debar ini, iaitu rekabentuk kulitnya yang bagi aku sangatlah kurang menarik. Kalau aku ni pensyarah seni visual, aku letak D. Aku jauh lebih suka rekabentuk kulit Meniti Maut lagi. Tolonglah, mana boleh sebuah novel yang berkualiti ini mempunyai rekabentuk yang sangat teruk! Tidak menggambarkan konsep novel itu langsung!

Kesimpulannya, Detik Debar WAJIB disambar oleh mereka yang dahagakan novel-novel berkonsep debar dan aksi berbahasa Melayu! Apa pula selepas Detik Debar? GERAK GEMPAR ku hitung harinya!

(Nothing... is... what it seems.)
                                                Walter Burke, (The Recruit)

Rabu, 16 Mei 2012

Video - Seorang kanak-kanak lelaki membaca Al-Quran untuk menahan rasa sakit

Video ini menayangkan seorang kanak-kanak lelaki cuba menahan rasa sakitdengan membaca Al-Quran ketika konflik di Syria. Video ini bertarikh 14 Mei 2012 dan dirakamkan di wilayah Rastan.


video

Rabu, 9 Mei 2012

Syria - Libya Kedua



Krisis Syria sehingga kini masih belum selesai sejak peristiwa kanak-kanak yang diseksa polis itu berlaku. Rupa-rupanya Syria tidak menggemari penyelesaian masalah yang lebih lembut seperti yang dilakukan Ben Ali, Ia lebih suka pendekatan keras Gaddafi dalam menangani revolusi di negaranya itu. Sebenarnya banyak unsur-unsur yang terlibat dalam menyalakan api revolusi di Syria selain faktor utamanya iaitu tempias revolusi di negara-negara jirannya yang dikenali dengan nama 'Arab Spring'.

Aku tidak mahu mengulas isu Syria dari segi sejarah sama ada bermula dari era Bandar Ebla yang bermula lebih kurang 3000 tahun sebelum kelahiran Nabi Isa A.S atau ketika kegemilangan bangsa Assyria atau juga pada waktu ia dikenali sebagai Sham pada ketika Baginda Rasulullah S.A.W. berdagang barang-barang Siti Khadijah, kerana itu akan memakan muka surat yang berjela-jela.

Aku mahu membicarakan perkara-perkara yang menyumbang kepada perang dalaman yang berlaku di Syria pada masa ini. Bashar Al-Assad dilahirkan dalam persekitaran yang penuh dengan politik cara parti Ba'ath. Parti Ba'ath yang lama kelamaan menjadi seolah-olah satu fahaman ini juga yang dianuti dan disertai oleh Saddam Hussein. Ideologi Ba'ath adalah bertunjangkan semangat KEBANGSAAN Arab, bukan berasaskan Syariat Islam. Sejarah telah menunjukkan sesiapa yang menganut fahaman Ba'ath ini selalunya akan bertindak kejam terhadap penentang mereka sekalipun yang ditentang itu adalah ahli keluarga sendiri (lebih kurang macam Nazisme).

Jadi Bashar membesar dalam fahaman 'kekejaman adalah perlu untuk mewujudkan perasaan gerun rakyat kepada pemerintah' seperti yang diamalkan oleh parti bapanya. Pengunaan state of fear menjadi salah satu kaedah utama yang digunakan Parti Ba'ath untuk mengawal rakyat berbanding kaedah memenangi hati rakyat (winning heart), salah satu kejayaan kaedah yang digunapakai oleh Rejim Assad ini adalah tragedi Hama pada Februari 1982 yang telah berjaya menutup mulut rakyatnya atas kekejamannya itu, sehingga tiada seorang yang berani bangun melawannya. Bayangkan tragedi Hama itu telah mengorbankan sekurang-kurangnya 10,000 rakyat Syria manakala menurut Pertubuhan Hak Asasi Syria menjangka 20,000 yang terbunuh.

Jadi semakin Assad membesar, fahaman Ba'ath semakin sebati dengan pemikiran beliau. Ideologinya diburukkan lagi dengan anutan Syiah Nusairiyahnya (lebih sesuai dipanggil agama) , yang sememangnya memusuhi golongan Sunni. Persaudaraan Syiah itu juga membuatkan Iran dan Hizbullah dengan mengenepikan nilai-nilai kemanusiaan memberi sokongan penuh dan jitu kepada tindakan kejam rejim Syria ke atas rakyatnya. Pentadbiran Assad ke atas Syria sendiri telah menunjukkan diskriminasi yang sangat ketara ke atas Muslim Sunni yang mencakupi 84% dari rakyat Syria. Hampir 84% dari susun-atur kepimpinan Bashar Assad dijawat oleh kaum keluarga mereka yang terdiri dari tiga keluarga besar. Diantara orang penting di sebalik pembunuhan beramai-ramai Hama itu didalangi oleh Jeneral Rifaat Al-Assad, adik kepada presiden Assad. 6% lagi kepimpinan Syria dipegang oleh kaum Ajam dan 10% lagi golongan agama selain Islam dan Syiah. TIADA langsung wakil kepimpinan dari kelompok Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Terdapat juga segelintir masyarakat Islam yang menyokong Syria atas alasan Barat sangat takut akan ancaman Syria dan sedang mencucuk jarum ke atas negara-negara Islam supaya bertelagah sesama sendiri dan ini melemahkan mereka, jadi kita mesti menyokong kerajaan Syria dalam menekan dan membunuh rakyatnya supaya Amerika dan Barat gagal menjatuhkan negara yang konon Islam itu. Alasan itu kurang tepat untuk isu ini (Syria), kerana hal ini lebih menjurus kepada isu jatuh bangun sebuah kekuasaan yang berusia hampir puluhan tahun tanpa bertukar dan isu ideologi.

Diantara bukti menunjukkan betapa assobiyah dan gila kuasanya rejim Assad ini, sehinggakan beberapa pemimpin Fatah ditahan tentera Assad di kem pelarian Palestin yang bersempadan dengan Syria kerana mengecam kekerasan Bashar Assad ke atas rakyatnya sendiri. Mereka sebenarnya tidak ambil kisah langsung apa yang terjadi kepada Palestin, malah terdapat beberapa laporan tidak rasmi yang mengatakan tentera Syria menceroboh khemah pelarian Palestin untuk menjejaki mereka yang mengecam tindakan kerajaan Syria. Malah kini mereka pergi lebih jauh dengan cuba bermain api dengan Turki pula.
Selain itu, ketebalan ideologi Syiah-Baathisme Bashar Assad ini juga telah diindoktrinisasikan secara intensif ke atas semua pihak berkuasa bersenjata Syria, terutamanya pihak tentera. Pengindoktrinasasiannya secara total fahaman Syiah dan Baathisme itu telah melahirkan ketumbukan pihak berkuasa yang sangat tidak berakhlak dan kejam. Hasilnya, maka kita dapat lihat banyak peristiwa-peristiwa yang merobek dan merogol akidah Umat Islam Sunni Syria!

Terdapat mereka-mereka yang ditahan Tentera Syria telah dipaksa mengucap dua kalimah syahadah yang telah diubahsuai dengan mengatakan Tiada Tuhan Yang Di Sembah Melainkan Basyar Assad! Jika enggan mereka akan disiksa atau dibunuh. Kita sebagai Umat Islam, merupakan satu keluarga yang besar! Tidakkah naluri kemanusiaan kita tersentuh melihat saudara-saudara se-Islam kita yang dilayan seperti anjing kurap oleh pemerintah mereka sendiri dan dirogol Akidahnya seperti kain-kain buruk yang dipijak-pijak!

Keganasan tentera-tentera Syria juga telah mengorbankan 19 orang doktor dan 40 pesakit di sebuah  Hospital di wilayah Dogma. Terdapat juga wanita-wanita yang diculik setelah dirogol didepan keluarga-keluarga mereka. Rabitah Ulama Syria yang diasaskan oleh Dr. Ali As-Sobuni dan Rabitah Ulama Sedunia telah memfatwakan kepada rakyat Syria agar mempertahankan rumah mereka dari keganasan Tentera Syria hatta walaupun sebilah pisau dengan berdalilkan hadis berikut:


“Barangsiapa terbunuh mempertahankan hartanya, maka dia syahid ; barangsiapa terbunuh mempertahankan ahli keluarganya, maka dia syahid; atau mempertahankan agamanya, maka dia syahid”

dikeluarkan oleh Abu Daud dalam Sunannya (2/275) An Nasaie dan Tirmidzi dan disahihkan oleh Imam Al-Baniy dan Ahmad (1652 dan 1653) dari jalan Said Bin Zaid dan sanadnya Shahih.

Jangan diharap PBB ataupun negara-negara kuasa besar akan menyelesaikan masalah di Syria. China dan Russia awal-awal lagi sudah memveto sebarang campur tangan luar ke atas Syria. Itu tidak menghairankan kerana Komunis dan Baathisme adalah adik beradik. Dengan alasan veto juga Amerika memutuskan untuk tidak masuk campur tangan dalam krisis Syria. Sebenarnya Amerika sendiri kurang berminat untuk menceroboh Syria kerana Syria sebenarnya adik beradik Israel. PBB atau United Nation, ini juga tidak boleh diharap. Lihat apa yang berlaku ketika krisis Bosnia Herzegovina dahulu, dimana bantuan-bantuan kritikal lewat tiba (atau sengaja dilewatkan kerana yang diserang adalah orang Islam).


 Dan akhirnya, kita tetap menyokong Bashar Assad atas alasan ini adalah konspirasi Barat untuk menjatuhkan negara Islam Syria (kononnya) dengan menghantar memorandum sokongan kepada Kerajaan Syria di kedutaannya, DAN kita membutakan mata kita terhadap kekejaman Kerajaan Syria ke atas rakyatnya yang hanya menuntut hak, maruah dan Akidah Islamiyah mereka yang telah dicabul hanya kerana mereka bukan penganut Syiah dan Baath! Yang pada asalnya mereka hanya menuntut mayat KANAK-KANAK yang telah ditangkap pihak berkuasa Syria kerana menconteng ayat 'rakyat mahu jatuhkan kerajaan' di dinding sekolah mereka. Ya, kita pandang mengikut kacamata teori-konspirasi dulu dari sudut pandang ilmu Wahyu.                                                                                                                                                      

  video                        video
video